Waktu Sekolah yang Terbatas hingga berhasil Jadi Bintang Sepak Bola Kisah Perjuangan Mohamed Salah

PerjuanganMohamed Salah hingga akhirnya bisa menjadi bintang sepak bola yang sukses seperti sekarang ini bisa dibilang cukup keras. Selain harus menempuh perjalanan yang jauh untuk bisa latihan, bintang Liverpool di LigaInggris itu bahkan harus meninggalkan sekolah lebih awal agar bisa berlatih. Pemecah rekor gol terbanyak sepanjang masa di LigaInggris tersebut juga rela berganti bus hingga lima kali untuk bisa mencapai tempat latihan.

Di sela sela itu,Mohamed Salah juga sambil bekerja di tempat lain. Mohamed Salah menjadi salah satu pemain terbaik di dunia setelah bergabung dengan Liverpool pada musim 2017 2018. Salah langsung tampil luar biasa dan memecahkan rekor gol terbanyak sepanjang sejarah dalam semusim LigaInggris pada musim perdananya dengan 32 gol.

Tak hanya itu, Salah juga berhasil membawa Liverpool mencapai babak final Liga Champions 2017 2018. Akan tetapi, pemain asal Mesir itu harus ditarik keluar lapangan akibat dilanggar oleh bek Real Madrid, Sergio Ramos. Akhirnya, Salah gagal membawa Liverpool menjadi juara Liga Champions setelah kalah 1 3 dari Real Madrid.

Pada musim 2018 2019, Salah kembali mencatatkan diri sebagai pencetak gol terbanyak Liga Inggris dengan 22 gol. Pada musim yang sama, Salah berhasil mengantarkan The Reds menjadi juara Liga Champions. Mantan pemain Chelsea itu juga sukses membawa Liverpool menjuarai Piala Super Eropa dan Piala Dunia Antar Klub.

Adapun pada musim 2019 2020, Salah kembali berpeluang menambahkan trofi ke lemari penghargaan Liverpool dengan gelar LigaInggris. Di balik kesuksesan Mo Salah tersebut, rupanya ada pengalaman inspiratif yang dialami pada awal kariernya. Dilansir BolaSport.com dari Sportbible , Salah pernah mengungkapkan pengalaman awalnya saat bermain sepak bola.

Pemain yang juga pernah bermain untuk AS Roma itu mengaku harus naik bus sebanyak lima kali untuk sampai ke tempat latihan. Selain itu, Salah juga hanya menghabiskan waktu selama dua jam di sekolah selama tiga sampai empat tahun. Salah juga masih harus bekerja untuk seorang kontraktor Arab di Kairo.

"Awalnya, saya bermain untuk klub yang berjarak setengah jam dari desa saya di Basyoun," ucap Salah. "Kemudian saya menandatangani kontrak dengan klub di Tanta, yang berjarak satu setengah jam perjalanan." "Dari sana, saya pergi ke kontraktor Arab di Kairo, jadi itu adalah perjalanan empat hingga empat setengah jam, lima hari seminggu untuk mendapatkan pelatihan."

"Saya harus meninggalkan sekolah lebih awal untuk melakukan perjalanan ke tempat latihan." "Saya akan masuk dari jam 7 pagi hingga jam 9 pagi dan kemudian saya memiliki kertas resmi untuk diberikan kepada klub saya untuk mengatakan, 'Mo dapat meninggalkan sekolah lebih awal sehingga dia dapat sampai di tempat pelatihan pada jam 2 siang'." "Jadi saya hanya di sekolah selama dua jam sehari selama waktu itu."

"Sekarang, semuanya akan sulit jika saya bukan pemain bola." "Selama lima hari seminggu, setiap minggu selama tiga atau empat tahun, saya akan melakukan perjalanan ini." "Saya akan berangkat jam 9 pagi, lalu saya akan tiba di tempat latihan pukul 14.00 atau 14.30. Latihan selalu dilakukan pukul 15.30 atau 16.00."

"Saya akan menyelesaikan pelatihan jam 6 sore, lalu saya pulang dan tiba jam 10 malam atau 10.30 malam. Kemudian makan dan tidur." "Dan itu bukan hanya naik satu bus. Saya harus pindah bus tiga, empat, atau bahkan kadang lima kali hanya untuk tiba di pelatihan dan kemudian kembali ke rumah lagi," ujar Salah melanjutkan. Perjuangan keras Salah membawa pemain yang berhasil mengantarkan timnas Mesir ke Piala Dunia 2018 itu mencapai kesuksesan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *