Gubernur Bali Beberkan Strategi yang Bisa Menekan Laju Penyebaran Covid-19 Tak Terapkan PSBB

Gubernur Bali Wayan Koster yakin wilayahnya mampu menekan laju penyebaran Covid 19. Bali menerapkan strategi khusus untuk melawan Covid 19. Meski tanpa tanpa pembatasan sosial berskala besar (PSBB), sang gubernur yakin Bali bisa melawan Covid 19 setelah menerapkan strategi tersebut.

Terdapat sejumlah kebijakan lokal yang diberlakukan. Hal itu diungkapkan oleh Kloster. Kebijakan lokal tersebut diberlakukan seiring dengan arahan pemerintah dalam mencegah Covid 19.

Kini Bali lebih fokus untuk menahan laju pertambahan pasien positif. Pemprov Bali juga membantu mendisiplinkan masyarakat. Ia menjadikan desa adat sebagai pilar utama.

Hal itu sangat membantu menertibkan masyarakat. Begitu muncul kasus pertama di Bali, pihaknya langsung mengeluarkan keputusan bersama Majelis Desa Adat dan Parisadha Hindu Dharma Indonesia (PHDI) untuk membentuk satgas berbasis desa adat. "Desa adat kami jadikan pilar utama untuk mendisiplinkan masyarakat,

Melalui hukum adat, agar masyarakat tertib dan disiplin dan untuk mengendalikan pergerakan masyarakat,” kata Koster dalam Rapat Terbatas (Ratas) Evaluasi Pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dengan Jokowi melalui video conference, Selasa (12/5/2020). Koster mengatakan, mereka bekerja siang malam dengan membentuk posko gotong royong di semua desa adat. Hal ini untuk mengendalikan keluar masuk masyarakat di lingkungan desa adat masing masing.

Koster menjelaskan, saat ini ada dua kegiatan utama penanganan Covid 19 yang dilakukan di desa adat, yakni secara niskala dan sekala. Niskala yakni kaitannya dengan ritual keagamaan sesuai dengan kepercayaan dan kearifan lokal masyarakat Bali. Sedangkan sekala merupakan upaya upaya yang tampak.

Koster juga menyebut sinergitas desa adat dilaksanakan dengan aparat keamanan, Babinsa dan kelurahan. Sedangkan di tingkat menengah dilaksanakan sinergi dengan bupati/wali kota se Bali dengan arahan dan instruksi yang sejalan dengan pemerintah pusat. Faktor lain yang tak kalah pentingnya yakni kualitas pelayanan kesehatan.

Saat ini di Bali ada 13 rumah sakit rujukan lengkap dengan ruang isolasi yang memadai, tenaga medis yang kompeten, serta peralatan yang lengkap. Pihaknya juga menyediakan tiga laboratorium untuk uji swab dengan kapasitas 490 sampel per hari. “Tentu kami juga memperhatikan tenaga medis yang bekerja luar biasa, karena terbukti pasien yang sembuh di Provinsi Bali sangat tinggi.

Untuk itu, kami sediakan fasilitas yang baik, insentif, dan penghargaan kepada tenaga medis. Kami bangga betul dengan tenaga medis kami di Bali,” kata dia. Pihaknya juga mengawasi kedatangan buruh migran atau ABK.

Semuanya dikarantina di sejumlah fasilitas karantina provinsi untuk pasien positif. Kemudian yang negatif dikarantina di kabupaten/kota selama 14 hari. Koster menambahkan saat ini juga pihaknya sedang fokus menangani kasus transmisi lokal.

Ia menargetkan angka kesembuhan mencapai 90 persen pada akhir Mei 2020. Dia juga ingin Bali menjadik provinsi pertama yang bebas kasus Covid 19 di Indonesia. Dalam rapat tersebut, Presiden Joko Widodo secara khusus mengapresiasi keberhasilan penanganan Covid 19 di Provinsi Bali.

Menurut Kepala Negara, meskipun Bali tidak melaksanakan PSBB, tapi Pemprov Bali mampu menekan laju penyebaran virus corona. “Saya kira kerja kerja efektif yang dilakukan Pemerintah Provinsi Bali dalam penanganan Covid 19 bisa dijadikan contoh. Karena memang jika dilihat, Bali ini paling banyak turis dari Tiongkok, harusnya yang paling banyak terkena dampak itu Bali,” kata dia.

Sebelumnya diberitakan, Bali mengklaim mampu mengendalikan wabah Covid 19 dengan indikator tingkat kesembuhan yang tinggi dan minimnya jumlah angka kematian. Mengacu data 11 Mei 2020, Koster melaporkan jumlah kasus positif Covid 19 di Bali mencapai 314 kasus. Adapun rata rata pertambahan kasus positif tujuh orang per hari dengan kecenderungan menurun.

Sedangkan yang sembuh terus meningkat. Tercatat kini 210 orang sembuh atau 67 persen dari angka positif. Persentase tersebut jauh di atas tingkat kesembuhan nasional.

Lalu data pasien yang meninggal sebanyak 4 orang atau 1,27 persen dari total jumlah kasus positif. Angka ini juga disebut jauh di bawah angka nasional. Kemudian sisanya yakni 100 orang masih dalam perawatan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *